Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami : Perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertakwa. (Al-Furqan:74) akhifaizul Blogging Portal


Saturday, July 17, 2004

Riya'

In The Name of Allah The Most Gracious Most Merciful

Alhamdulillah...disini terasa ingin berkongsi artikel berkaitan penyakit hati yang bernama riyak. Marilah kita sama-sama berusaha bersungguh-sungguh agar tidak terjerumus ke dalam penyakit hati ini. Amal yang tidak ikhlas walaupun sekelumit tidak akan diterima Allah. Sama-sama kita mengajar diri kita agar mengikhlaskan amal ibadat kita dan segala apa yang kita lakukan adalah kerana Allah SWT... Moga-moga kita beroleh keberuntungan ... ameennn....

"Beramal kerana manusia adalah syirik, meninggal amal kerana manusia adalah riyak dan ikhlas adalah ubat yang akan menyelamatkan manusia daripada kedua penyakit tersebut."
Di sini janganlah kita meninggalkan amal kerana takut manusia katakan kita riyak, secara tidak sedar kita telah melakukan riyak andainya kita takut dikatakan manusia sedemikian, sesungguhnya amalan kita hanya layak dinilai oleh Rabb ul Izzati ...


Terdapat banyak nas al-Quran dan Sunnah yang menunjukkan bahawa penyakit riyak adalah perbuatan haram dan tercela. Dalam sebuah hadis qudsi Rasulullah SAW  bersabda: Allah SWT berfirman: "Aku Dzat yang paling tidak memerlukan sekutu. Barangsiapa yang beramal dengan menyekutukanku, maka Aku tinggalkan dia dan perbuatan syiriknya. " (HR Muslim) 

Dan Rasulullah juga telah bersabda: "Sesungguhnya yang paling saya takutkan pada kalian adalah syirik paling kecil" Para sahabat bertanya: "Apa yang dimaksudkan syirik paling kecil itu?" Baginda menjawab: "Riyak." Sesungguhnya Allah SWT berfirman pada hari semua amal hamba dibalas (hari kiamat): "Datangilah orang yang dulu kalian tunjukkan amal kalian padanya di dunia, lihatlah apakah kalian mendapatkan balasan daripada mereka." (Hadis riwayat Ahmad clan Al Baghawi. Syekh al Albani berkata: sanadnya baik (jayyid)," lihat Salasilah Hadis Sahih) 


Abu Umamah al-Bahiliy melihat seorang lelaki di dalam masjid sedang menangis ketika sujud, kemudian beliau herkata: "Seandainya ini saudara lakukan di rumah saudara (tentu lebih baik)."